universitas_brawijaya

Differences

This shows you the differences between two versions of the page.

Link to this comparison view

Both sides previous revision Previous revision
Next revision
Previous revision
Last revision Both sides next revision
universitas_brawijaya [2020/03/23 13:53]
infokom
universitas_brawijaya [2020/03/27 09:45]
infokom
Line 7: Line 7:
 ===Sejarah=== ===Sejarah===
 ==1957-1960:​ Gemeentelijke Universiteit== ==1957-1960:​ Gemeentelijke Universiteit==
-Berawal dari Balai Kota Malang, gagasan untuk pembentukan perguruan tinggi itu digulirkan. Atas prakarsa Ketua DPRD, 10 Mei 1957, diadakan pertemuan tokoh-tokoh masyarakat dan pemerintahan kota Malang, membahas rencana pembentukan sebuah Universitas milik Kotapraja (Gemeentelijke Universiteit).\\+{{:​malang_web.jpg?​200 |}}Berawal dari Balai Kota Malang, gagasan untuk pembentukan perguruan tinggi itu digulirkan. Atas prakarsa Ketua DPRD, 10 Mei 1957, diadakan pertemuan tokoh-tokoh masyarakat dan pemerintahan kota Malang, membahas rencana pembentukan sebuah Universitas milik Kotapraja (Gemeentelijke Universiteit).\\
  
 Universitas ini semula berstatus swasta, dengan embrio sejak tahun 1957, yaitu berupa Fakultas Hukum dan Fakultas Ekonomi yang merupakan cabang Universitas Swasta Sawerigading,​ Makasar. Sebagai langkah awal, didirikan sebuah yayasan bernama Yayasan Perguruan Tinggi Malang (YPTM) dengan akta notaris nomor 48 tahun tertanggal 28 Mei 1957. Yayasan ini kemudian membuka Perguruan Tinggi Hukum dan Pengetahuan Masyarakat (PTHPM), pada 1 Juli 1957. Tercatat sebanyak 104 mahasiswa perguruan tinggi ini, dan menggunakan ruang sidang Balaikota Malang sebagai tempat perkuliahannya.[8][8] Sementara itu, atas inisiatif beberapa tokoh masyarakat yang lain dibentuk pula Yayasan Perguruan Tinggi Ekonomi Malang (YPTEM) dengan akta notaris nomor 26 tertanggal 15 Agustus 1957 yang kemudian mendirikan Perguruan Tinggi Ekonomi Malang (PTEM). Tak jauh berbeda dengan pendahulunya,​ aktivitas perkuliahan PTEM juga menumpan di Balai Kota Malang.[8] Secara resmi PTHPM diakui sebagai milik Kotaparaja Malang dengan keputusan DPRD,19 Juni 1958. Pada dies natalis ketiga PTHPM, 1 Juli 1960, diumumkan penggunaan nama Universitas Kotapraja Malang bagi perguruan tinggi itu. Selain itu diumumkan pula rencana membuka dua fakultas baru. Rencana itu menjadi kenyataan, 15 September 1960, berdiri Fakultas Administrasi Niaga (FAN). Disusul kemudian oleh Fakultas Pertanian (FP) pada 10 November 1960.\\ Universitas ini semula berstatus swasta, dengan embrio sejak tahun 1957, yaitu berupa Fakultas Hukum dan Fakultas Ekonomi yang merupakan cabang Universitas Swasta Sawerigading,​ Makasar. Sebagai langkah awal, didirikan sebuah yayasan bernama Yayasan Perguruan Tinggi Malang (YPTM) dengan akta notaris nomor 48 tahun tertanggal 28 Mei 1957. Yayasan ini kemudian membuka Perguruan Tinggi Hukum dan Pengetahuan Masyarakat (PTHPM), pada 1 Juli 1957. Tercatat sebanyak 104 mahasiswa perguruan tinggi ini, dan menggunakan ruang sidang Balaikota Malang sebagai tempat perkuliahannya.[8][8] Sementara itu, atas inisiatif beberapa tokoh masyarakat yang lain dibentuk pula Yayasan Perguruan Tinggi Ekonomi Malang (YPTEM) dengan akta notaris nomor 26 tertanggal 15 Agustus 1957 yang kemudian mendirikan Perguruan Tinggi Ekonomi Malang (PTEM). Tak jauh berbeda dengan pendahulunya,​ aktivitas perkuliahan PTEM juga menumpan di Balai Kota Malang.[8] Secara resmi PTHPM diakui sebagai milik Kotaparaja Malang dengan keputusan DPRD,19 Juni 1958. Pada dies natalis ketiga PTHPM, 1 Juli 1960, diumumkan penggunaan nama Universitas Kotapraja Malang bagi perguruan tinggi itu. Selain itu diumumkan pula rencana membuka dua fakultas baru. Rencana itu menjadi kenyataan, 15 September 1960, berdiri Fakultas Administrasi Niaga (FAN). Disusul kemudian oleh Fakultas Pertanian (FP) pada 10 November 1960.\\
 ==1961-1964:​ Upaya Penegerian== ==1961-1964:​ Upaya Penegerian==
-Pembiayaan menjadi kendala utama penyelenggaraan Universitas Kotapraja Malang. Meskipun diakui sebagai milik Kotapraja Malang, pembiayaan universitas ini sepenuhnya tetap menjadi beban yayasan. Oleh karena itu ditempuh usaha untuk memperoleh status universitas negeri. Sesuai UU nomor 22 tahun 1961 tentang perguruan tinggi, ada beberapa persyaratan yang harus dipenuhi, baik mengenai jumlah maupun jenis fakultas yang dimiliki. Untuk itu, diupayakan penggabungan dengan perguruan tinggi yang sudah ada di Malang, yakni PTEM dan STKM (Sekolah Tinggi Kedokteran Malang). PTEM sepakat dengan gagasan ini, sementara STKM masih belum dapat menerimanya.\\+{{ :​715px-presiden_sukarno.jpg?​200|}}Pembiayaan menjadi kendala utama penyelenggaraan Universitas Kotapraja Malang. Meskipun diakui sebagai milik Kotapraja Malang, pembiayaan universitas ini sepenuhnya tetap menjadi beban yayasan. Oleh karena itu ditempuh usaha untuk memperoleh status universitas negeri. Sesuai UU nomor 22 tahun 1961 tentang perguruan tinggi, ada beberapa persyaratan yang harus dipenuhi, baik mengenai jumlah maupun jenis fakultas yang dimiliki. Untuk itu, diupayakan penggabungan dengan perguruan tinggi yang sudah ada di Malang, yakni PTEM dan STKM (Sekolah Tinggi Kedokteran Malang). PTEM sepakat dengan gagasan ini, sementara STKM masih belum dapat menerimanya.\\
  
 Sebagai langkah menuju penggabungan,​ Universitas Kotapraja Malang berganti nama menjadi Universitas Brawijaya. Nama ini berasal dari gelar raja-raja Majapahit yang merupakan kerajaan besar di Indonesia pada abad 12 sampai 15. Nama ini diberikan oleh Presiden Republik Indonesia melalui kawat nomor 258/K/61 tanggal 11 Juli 1961, dipilih dari 3 alternatif yang diajukan, yakni Tumapel, Kertanegara,​ dan Brawijaya. Nama itu secara resmi baru dipakai 3 Oktober 1961, setelah penggabungan Yayasan Perguruan Tinggi Malang (Universitas Kotapraja Malang) dengan Yayasan Perguruan Tinggi Ekonomi Malang (PTEM) menjadi Yayasan Universitas Malang, yang disahkan akta notaris nomor 11 tanggal 12 Oktober 1961.\\ ​ Sebagai langkah menuju penggabungan,​ Universitas Kotapraja Malang berganti nama menjadi Universitas Brawijaya. Nama ini berasal dari gelar raja-raja Majapahit yang merupakan kerajaan besar di Indonesia pada abad 12 sampai 15. Nama ini diberikan oleh Presiden Republik Indonesia melalui kawat nomor 258/K/61 tanggal 11 Juli 1961, dipilih dari 3 alternatif yang diajukan, yakni Tumapel, Kertanegara,​ dan Brawijaya. Nama itu secara resmi baru dipakai 3 Oktober 1961, setelah penggabungan Yayasan Perguruan Tinggi Malang (Universitas Kotapraja Malang) dengan Yayasan Perguruan Tinggi Ekonomi Malang (PTEM) menjadi Yayasan Universitas Malang, yang disahkan akta notaris nomor 11 tanggal 12 Oktober 1961.\\ ​
Line 17: Line 17:
 Dengan keputusan itu, ditetapkan Universitas Brawijaya di Malang terdiri dari Fakultas Ekonomi, Fakultas Hukum dan Pengetahuan Masyarakat, Fakultas Ketatanegaraan dan Ketataniagaan,​ Fakultas Pertanian, serta Fakultas Kedokteran Hewan dan Peternakan. Keputusan itu pula memisahkan Fakultas Pertanian, dan Fakultas Kedokteran Hewan dan Peternakan dari Universitas Airlangga dan memasukkannya ke dalam lingkungan Universitas Brawijaya.\\ Dengan keputusan itu, ditetapkan Universitas Brawijaya di Malang terdiri dari Fakultas Ekonomi, Fakultas Hukum dan Pengetahuan Masyarakat, Fakultas Ketatanegaraan dan Ketataniagaan,​ Fakultas Pertanian, serta Fakultas Kedokteran Hewan dan Peternakan. Keputusan itu pula memisahkan Fakultas Pertanian, dan Fakultas Kedokteran Hewan dan Peternakan dari Universitas Airlangga dan memasukkannya ke dalam lingkungan Universitas Brawijaya.\\
 ==1965-1968:​ Kampus Bergolak== ==1965-1968:​ Kampus Bergolak==
-Situasi negara memburuk dengan meletusnya pemberontakan G30S/PKI pada tahun 1965. Seluruh perguruan tinggi bergolak, tidak terkecuali Universitas Brawijaya. Pergolakan mencapai puncaknya 2 April 1966, seluruh aktivitas universitas ini berhenti. Dengan keputusan nomor 012/IV/66, Pangdam V Brawijaya selaku PU Pepelrada (Penguasa Pelaksana Perang Daerah) menetapkan sebuah presidium untuk memimpin Universitas Brawijaya, dan dekan untuk memimpin fakultas-fakultas. Keputusan itu kemudian disahkan Deputi Menteri PTIP dengan Keputusan nomor 4385 tahun 1966. Tugas utama presidium adalah normalisasi keadaan dan menggalang persatuan dan kesatuan di kalangan sivitas akademika. Presidium mulai bekerja 7 April 1966, dan membuka kembali Universitas Brawijaya 12 April 1966. Bulan Juni 1966, Brigjen dr. Eri Soedewo ditugasi pemerintah untuk stabilisasi beberapa perguruan tinggi di Jawa Timur. Jabatannya ialah Koordinator Perguruan Tinggi Swasta Jawa Timur, di samping Pejabat Rektor Universitas Airlangga, Ketua Presidium Universitas Negeri Surabaya, Ketua Presidium Universitas Negeri Malang, sekaligus rektor kedua UB.\\+{{:​fpublama.jpg?​200 |}}Situasi negara memburuk dengan meletusnya pemberontakan G30S/PKI pada tahun 1965. Seluruh perguruan tinggi bergolak, tidak terkecuali Universitas Brawijaya. Pergolakan mencapai puncaknya 2 April 1966, seluruh aktivitas universitas ini berhenti. Dengan keputusan nomor 012/IV/66, Pangdam V Brawijaya selaku PU Pepelrada (Penguasa Pelaksana Perang Daerah) menetapkan sebuah presidium untuk memimpin Universitas Brawijaya, dan dekan untuk memimpin fakultas-fakultas. Keputusan itu kemudian disahkan Deputi Menteri PTIP dengan Keputusan nomor 4385 tahun 1966. Tugas utama presidium adalah normalisasi keadaan dan menggalang persatuan dan kesatuan di kalangan sivitas akademika. Presidium mulai bekerja 7 April 1966, dan membuka kembali Universitas Brawijaya 12 April 1966. Bulan Juni 1966, Brigjen dr. Eri Soedewo ditugasi pemerintah untuk stabilisasi beberapa perguruan tinggi di Jawa Timur. Jabatannya ialah Koordinator Perguruan Tinggi Swasta Jawa Timur, di samping Pejabat Rektor Universitas Airlangga, Ketua Presidium Universitas Negeri Surabaya, Ketua Presidium Universitas Negeri Malang, sekaligus rektor kedua UB.\\
 ==1969-1997:​ Pengembangan Kampus== ==1969-1997:​ Pengembangan Kampus==
 Pimpinan Universitas Brawijaya bekerja tanpa anggaran selama setahun. Baru kemudian secara berangsur-angsur diperoleh kembali anggaran dari pemerintah. Setelah 3 tahun keadaan menjadi normal, Universitas Brawijaya melangkah memasuki masa pembangungan (Pelita I) pada tahun 1969, dipimpin oleh rektor dari kalangan sendiri, yaitu Prof. Dr. Ir. Moeljadi Banoewidjojo (1969-1973) dari Fakultas Pertanian. Dalam periode selanjutnya,​ terjadi perubahan nama beberapa fakultas, peningkatan beberapa jurusan menjadi fakultas, pembukaan fakultas dan program-program baru, serta pemisahan program politeknik yang menjadi cikal bakal Polinema. Selain itu banyak pembangunan fasilitas berbagai macam pembangunan fisik.\\ Pimpinan Universitas Brawijaya bekerja tanpa anggaran selama setahun. Baru kemudian secara berangsur-angsur diperoleh kembali anggaran dari pemerintah. Setelah 3 tahun keadaan menjadi normal, Universitas Brawijaya melangkah memasuki masa pembangungan (Pelita I) pada tahun 1969, dipimpin oleh rektor dari kalangan sendiri, yaitu Prof. Dr. Ir. Moeljadi Banoewidjojo (1969-1973) dari Fakultas Pertanian. Dalam periode selanjutnya,​ terjadi perubahan nama beberapa fakultas, peningkatan beberapa jurusan menjadi fakultas, pembukaan fakultas dan program-program baru, serta pemisahan program politeknik yang menjadi cikal bakal Polinema. Selain itu banyak pembangunan fasilitas berbagai macam pembangunan fisik.\\
 ==1998-2005:​ Perguruan Tinggi Otonom== ==1998-2005:​ Perguruan Tinggi Otonom==
-Pada masa kepemimpinan Rektor Prof Eka Afnan Troena (1998-2002) mulai menerima mahasiswa asing dan dimulainya era jaringan serat optik untuk pengembangan teknologi informasi (TI) di kampus dan pelaksanaan pembelajaran jarak jauh bekerja sama dengan Keio University, Jepang, serta memulai program pemberian beasiswa studi lanjut bagi staf administrasi.[8] Pada tahun 2003, berdasarkan SK Rektor nomor 147/SK/2003 dibentuklah dan mulai disosialisasikan pelaksanaan Tim Evaluasi Diri (Persiapan BHMN-UB) untuk Pengembangan Otonomi dan Akuntabilitas Organisasi Universitas Brawijaya. Otonomi adalah salah satu pilar untuk menghasilkan SDM yang berkualitas berdasarkan hasil studi banding ke Universitas Indonesia, Universitas Gadjah Mada, Institut Teknologi Bandung dan Institut Pertanian Bogor yang telah berstatus perguruan tinggi BHMN (Badan Hukum Milik Negara). Universitas Brawijaya mendapat persetujuan Dirjen Dikti untuk menjadi perguruan tinggi otonom pada tanggal 29 November 2007, walaupun pelaksanaannya harus menunggu pengesahan Undang Undang BHP. Sementara menunggu pengesahan UU-BHPMN (Badan Hukum Pendidikan Milik Negara) oleh DPR, untuk itu telah dibentuk tim penyusun proposal BLU (Badan Layanan Umum) yang diketuai oleh Profesor Sutiman B. Sumitro.\\+{{:​gedungrektoratub.jpg?​200 |}}Pada masa kepemimpinan Rektor Prof Eka Afnan Troena (1998-2002) mulai menerima mahasiswa asing dan dimulainya era jaringan serat optik untuk pengembangan teknologi informasi (TI) di kampus dan pelaksanaan pembelajaran jarak jauh bekerja sama dengan Keio University, Jepang, serta memulai program pemberian beasiswa studi lanjut bagi staf administrasi.[8] Pada tahun 2003, berdasarkan SK Rektor nomor 147/SK/2003 dibentuklah dan mulai disosialisasikan pelaksanaan Tim Evaluasi Diri (Persiapan BHMN-UB) untuk Pengembangan Otonomi dan Akuntabilitas Organisasi Universitas Brawijaya. Otonomi adalah salah satu pilar untuk menghasilkan SDM yang berkualitas berdasarkan hasil studi banding ke Universitas Indonesia, Universitas Gadjah Mada, Institut Teknologi Bandung dan Institut Pertanian Bogor yang telah berstatus perguruan tinggi BHMN (Badan Hukum Milik Negara). Universitas Brawijaya mendapat persetujuan Dirjen Dikti untuk menjadi perguruan tinggi otonom pada tanggal 29 November 2007, walaupun pelaksanaannya harus menunggu pengesahan Undang Undang BHP. Sementara menunggu pengesahan UU-BHPMN (Badan Hukum Pendidikan Milik Negara) oleh DPR, untuk itu telah dibentuk tim penyusun proposal BLU (Badan Layanan Umum) yang diketuai oleh Profesor Sutiman B. Sumitro.\\
 ==2006-sekarang:​ Entrepreneurial University== ==2006-sekarang:​ Entrepreneurial University==
-Dalam masa kepemimpinan Rektor Prof. Yogi Sugito, UB diarahkan untuk menjadi entrepreneurial university yang bertaraf internasional,​ dibuat logo UB, diberlakukan SPP proporsional bagi mahasiswa baru, dibangun gedung pusat bisnis, gedung kuliah yang megah dan modern, monumen tugu UB, serta pembentukan Laboratorium Sentral Ilmu Hayati. Rektor ini sangat memperhatikan keindahan, keamanan, dan kenyamanan kampus.\\ +{{:​1280px-monumentuguub.jpg?​200 |}}Dalam masa kepemimpinan Rektor Prof. Yogi Sugito, UB diarahkan untuk menjadi entrepreneurial university yang bertaraf internasional,​ dibuat logo UB, diberlakukan SPP proporsional bagi mahasiswa baru, dibangun gedung pusat bisnis, gedung kuliah yang megah dan modern, monumen tugu UB, serta pembentukan Laboratorium Sentral Ilmu Hayati. Rektor ini sangat memperhatikan keindahan, keamanan, dan kenyamanan kampus.\\ 
-Pencanangan UB menuju Entrepreneurial University (EU) disaksikan oleh Wakil Presiden Republik Indonesia pada tanggal 2 Juni 2007. Bagi UB, EU merupakan perwujudan Visi dan Misi, untuk menghasilkan lulusan yang mandiri dan berjiwa pelopor. Di dalam pelaksanaannya telah ditempuh rintisan-rintisan berbagai kegiatan dengan bantuan dana hasil kerja sama. Sebagai bagian dari langkah nyata UB menuju EU, maka dilakukan pembenahan organisasi, antara lain pembentukan BUA (Badan Usaha Akademik) maupun BUNA (Badan Usaha Non Akademik) yang menghimpun belasan perusahaan milik Brawijaya. Lembaga ini berfungsi sebagai tempat komersialisasi,​ pengembangan pendidikan dan latihan kewirausahaan bagi mahasiswa, dosen, pegawai, dan masyarakat, fasilitator pengembangan riset di universitas yang relevan dengan kebutuhan Dudi (Dunia Usaha & Dunia Industri) serta sebagai sumber pendapatan universitas untuk menunjang aktivitas tridharma perguruan tinggi. Hingga saat ini, Universitas Brawijaya masih berstatus sebagai PTN - BLU oleh Kemenristekdikti. Hal ini berdampak positif bagi UB karena tetap menjaga pendidikan yang berkualitas dan berkeadilan bagi mahasiswa. \\+{{ :​lampuub.jpg?​200|}}Pencanangan UB menuju Entrepreneurial University (EU) disaksikan oleh Wakil Presiden Republik Indonesia pada tanggal 2 Juni 2007. Bagi UB, EU merupakan perwujudan Visi dan Misi, untuk menghasilkan lulusan yang mandiri dan berjiwa pelopor. Di dalam pelaksanaannya telah ditempuh rintisan-rintisan berbagai kegiatan dengan bantuan dana hasil kerja sama. Sebagai bagian dari langkah nyata UB menuju EU, maka dilakukan pembenahan organisasi, antara lain pembentukan BUA (Badan Usaha Akademik) maupun BUNA (Badan Usaha Non Akademik) yang menghimpun belasan perusahaan milik Brawijaya. Lembaga ini berfungsi sebagai tempat komersialisasi,​ pengembangan pendidikan dan latihan kewirausahaan bagi mahasiswa, dosen, pegawai, dan masyarakat, fasilitator pengembangan riset di universitas yang relevan dengan kebutuhan Dudi (Dunia Usaha & Dunia Industri) serta sebagai sumber pendapatan universitas untuk menunjang aktivitas tridharma perguruan tinggi. Hingga saat ini, Universitas Brawijaya masih berstatus sebagai PTN - BLU oleh Kemenristekdikti. Hal ini berdampak positif bagi UB karena tetap menjaga pendidikan yang berkualitas dan berkeadilan bagi mahasiswa. \\
 ===Atribut=== ===Atribut===
 ==Lambang== ==Lambang==
Line 149: Line 149:
   * Bank BRI   * Bank BRI
   * Bank BTN   * Bank BTN
 +\\
 +**Masjid Raden Patah** \\
 +Masjid Raden Patah merupakan masjid utama di Universitas Brawijaya. Penamaan Masjid Raden Patah Universitas Brawijaya (MRP UB) didasarkan atas usulan pengurus masjid sebagai bentuk penghormatan kepada Raden Patah. Raden Patah adalah pendiri Kesultanan Demak yang merupakan putra dari Prabu Brawijaya Kertabumi. Bangunan masjid ini dirancang oleh Dr. Ali Sukirno, dosen senior Arsitektur di Fakultas Teknik Universitas Brawijaya dengan gaya bangunan khas Majapahit.[66] Luas bangunan MRP UB secara keseluruhan mencapai 6.830 m2 dengan kapasitas yang dapat menampung maksimal 4.500 jamaah pada kegiatan sholat dan mencapai lebih dari 7.000 jamaah untuk kegiatan pengajian. MRP UB sangat aktif di dunia maya melalui tautan http://​mrp.ub.ac.id//​. \\
 +==Fasilitas Kesehatan==
 +Fasilitas kesehatan di UB merupakan perwujudan dari rumpun keilmuan kesehatan yang dimiliki oleh Universitas Brawijaya agar keberadaannya dapat dirasakan masyarakat. Rumpun keilmuan kesehatan UB terdiri dari Fakultas Kedokteran, Fakultas Kedokteran Gigi, dan Fakultas Kedokteran Hewan. Fasilitas kesehatan yang dimiliki oleh UB antara lain: \\
 +**Poliklinik** \\
 +Poliklinik UB dibentuk pada tahun 1973 dan secara umum mempunyai tugas memberikan layanan di bidang kesehatan. Poliklinik UB berlokasi di Jl. M.T. Haryono, Ketawanggede,​ Kec. Lowokwaru, Kota Malang, Jawa Timur dan masih tergabung dengan kompleks kampus utama UB. Poliklinik UB adalah unsur pelaksana non-akademik universitas yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan pada sivitas akademika beserta keluarganya,​ masyarakat umum yang berada di bawah maupun bertanggungjawab langsung kepada Rektor. Mandat utama Poliklinik UB difokuskan pada: a) Peningkatan pelayanan di bidang kesehatan, b) Peningkatan kerjasama dengan pengguna pelayanan kesehatan dan asuransi kesehatan; c) Peningkatan pengabdian kepada masyarakat. \\
 +**RS UB** \\
 +Didirikan pada 17 Desember 2008, Rumah Sakit Universitas Brawijaya (RS UB) terletak di Jl. Soekarno - Hatta, Kec. Lowokwaru, Kota Malang. Pembangunan rumah sakit UB memakan waktu yang cukup lama, yakni 9 tahun dengan dinamika yang beragam. Luas bangunan 46.883,06 m² atau setara dengan 46 hektar dan luas basement 6.904,4 m². Cakupan layanan yang diberikan oleh rumah sakit UB adalah IGD (Instalasi Gawat Darurat), rawat inap, rawat jalan yang terdiri dari 12 poli berbeda, kamar operasi, kamar bersalin, medical checkup, dan fasilitas pendukung lainnya. Pada tanggal 14 Desember 2017, RS UB resmi mendapatkan sertifikat akreditasi paripurna yang diberikan oleh Ketua Eksekutif KARS (Komisi Akreditasi Rumah Sakit). \\
 +**GPTS** \\
 +Gedung Pendidikan Terpadu Dokter Spesials (GPTs) dibangun atas dasar komitmen dari FK UB yang memiliki jumlah program studi terbesar dan terbanyak di Universitas Brawijaya dengan 10 prodi dan 21 program spesialis.[72] FK UB telah menjalin dan meningkatkan kerjasama dengan beberapa sektor, baik itu rumah sakit, dinas kesehatan, kerjasama dengan industri dan juga dengan instansi pemerintah baik dalam maupun luar negeri. GPTs berada di luas lahan 38 meter persegi dengan luas total bangunan 4.486 meter persegi dan menghabiskan dana sebanyak Rp 30,5 Miliar. GPTs terletak di Kampus Utama UB dan lingkungan Rumah Sakit dr. Saiful Anwar (RSAA). Dipilihnya RSAA adalah karena sebagai sebuah Rumah Sakit Pendidikan Utama, telah menjadi rumah sakit tipe “A”, memiliki pelayanan paripurna oleh KARS, dan merupakan rumah sakit yang telah menjadi mitra FK UB selama bertahun-tahun di Jawa Timur. \\
 +**RSHP UB** \\
 +Sejak pertengahan tahun 2016 lalu, UB memiliki rumah sakit khusus hewan yang diresmikan oleh Gubernur Jawa Timur, Soekarwo. Rumah Sakit Hewan Pendidikan Universitas Brawijaya (RSHP UB) ini merupakan fasilitas pertama di Kota Malang dan yang kedua di Jawa Timur setelah rumah sakit hewan milik Universitas Airlangga di Mulyorejo, Surabaya. RSHP merupakan gedung lima lantai yang terletak di Puncak Dieng Eksklusif, Kecamatan Dau, Kabupaten Malang dan termasuk bagian dari kompleks UB Dieng. RSHP bersebelahan dengan Fakultas Kedokteran Hewan dan didukung 24 staf Dokter Hewan FKH UB yang memiliki sertifikasi kompetensi dan tanda register veteriner. Memiliki beberapa fasilitas seperti resepsionis,​ ruang pemeriksaan,​ ruang depo farmasi, ruang USG, ruang operasi, ruang grooming, laboratorium hermatologi,​ serta ruang rawat inap. Terdapat ruangan yang khusus menangani bagian anatomi, patologi, embriologi, reproduksi, parasitologi,​ mikrobiologi hingga laboratorium riset bersama. RSHP adalah untuk rumah sakit hewan umum dan menerima pasien berupa hewan peliharaan maupun binatang ternak. \\
 +==Fasilitas Olahraga dan Seni==
 +UB merupakan kampus dengan mahasiswa terbanyak di Indonesia yang juga memiliki persebaran paling merata di Indonesia.[22] Dengan semangat Bhineka Tungga Ika, UB memberikan perhatian khusus terhadap berlangsungnya kegiatan olaharga maupun kebudayaan sivitas akademikanya melalui berbagai fasilitas seperti:
 +  * Gor Pertamina UB
 +  * Sport Center
 +  * Lapangan Rektorat
 +  * Lapangan Sepak Bola
 +UB memiliki lapangan sepak bola berstandar Internasional yang terletak di UB Dieng. Standar Internasional meliputi kualitas rumput yang digunakan, sistem drainase untuk menyerap air hujan agar rumput lebih cepat kering, luas lapangan, dsb. Lapangan sepak bola ini juga menjadi arena berlatih dari SSB Brawijaya 82 yang legendaris. SSB tersebut juga berhasil menghasilkan berbagai pemain bola nasional seperti Ahmad Bustomi dan Arif Suyono. Kedepannya, UB berkomitmen untuk membentuk akademi sepak bola dan mengintegrasikannya dengan disiplin keilmuan sport science agar dapat memberikan sumbangsih kepada Sepak Bola Nasional dengan bekerjasama dengan Institut Teknologi Sepuluh Nopember dan Universitas Indonesia. \\
 +**Pusat Seni Mahasiswa** \\
 +Terdapat beberapa fasilitas yang disediakan oleh UB diantaranya Gedung Samantha Krida, Gedung Kebudayaan Mahasiswa, Gazebo Raden Wijaya, dan Gedung Widyaloka yang semuanya terletak di kampus utama. Kegiatan kesenian tingkat universitas terhimpun dalam UKM (Unit Kegiatan Mahasiswa) minat kesenian. UKM ini memiliki 8 ektrakurikuler,​ dan termasuk didalamnya adalah Brawijaya Orchestra yang dibentuk tahun 2017. Brawijaya Orchestra akan berfungsi untuk menguatkan kegiatan seni yang ada di UB dan sebagai diplomasi akademik maupun budaya. \\
 +==Fasilitas Difabel==
 +UB merupakan perguruan tinggi di Indonesia yang paling ramah bagi kaum difabel.[85] Hal tersebut dibuktikan dengan adanya penerimaan mahasiswa khusus difabel yang bernama SPKPD (Seleksi Program Khusus Penyandang Disabilitas),​ didirikannya Pusat Studi dan Layanan Disabilitas (PSLD UB) serta perhatian yang diberikan berupa anggaran khusus setiap tahunnya guna membangun fasilitas seperti braile di semua fasilitas umum UB, trotoar ramah difabel, maupun fasilitas lainnya. \\
 +Sivitas akademika Brawijaya juga dikenal sangat menjunjung tinggi sifat inklusif dalam melibatkan kaum difabel di seluruh kegiatan tridharma perguruan tinggi, seperti mulai dari melibatkan kaum difabel dalam grup riset, organisasi mahasiswa, dan mendorong mereka untuk berprestasi di bidang akademik maupun non-akademik.
 +===Pusat-pusat===
 +Hingga kini, UB telah memiliki berbagai macam pusat (Center) yang membawahi sektor riset atau pusat studi (Research Center) dan pelayanan yang memiliki wewenang untuk meningkatkan mutu dan reputasi UB beserta layanannya kepada sivitas akademika. Pusat-pusat ini berada dibawah koordinasi dua Lembaga berbeda, yakni LPPM (Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat) dan LP3M (Lembaga Pengembangan Pendidikan dan Penjaminan Mutu). \\
 +**Pusat Studi** \\
 +Saat ini, UB memiliki 26 Pusat Studi yang memiliki tugas utama melakukan kegiatan penelitian untuk meningkatkan reputasi ilmiah, mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi agar berdaya guna bagi umat manusia. Pusat-pusat studi tersebut adalah:
 +  * Pusat Studi Jagung
 +  * Pusat Studi Kebumian dan Mitigasi Bencana
 +  * Pusat Kajian Anti Korupsi
 +  * Pusat Studi Peradaban
 +  * Pusat Studi Halalan Thoyib (Halal Thoyib Science Center)
 +  * Pusat Riset dan Enterpreneurial Agroindustri Atsiri (PUREAA)
 +  * Pusat Studi Tanaman Ubi-ubian
 +  * Pusat Studi Budaya dan Laman Batas
 +  * Pusat Studi Gender (PSG)
 +  * Pusat Studi Biosystem
 +  * Pusat Studi Lingkungan Hidup (PSLH)
 +  * Sentra Hak Kekayaan Intelektual (Sentra HKI)
 +  * Pusat Penelitian Teknologi Sistem dan Material Maju
 +  * Pusat Studi Pesisir dan Kelautan (PSPK)
 +  * Pusat Penelitian dan Pengembangan Porang Indonesia (P4I)
 +  * Pusat Studi Pesantren dan Pemberdayaan Masyarakat
 +  * Pusat Studi Pengembangan Pangan Lokal
 +  * Pusat Studi Energi dan Sumber Daya Alam
 +  * Pusat Pengolahan Lahan Terdegradasi dan Bekas Tambang
 +  * Pusat Studi Penyakit Degeneratif
 +  * Pusat Kajian Wisata
 +  * Pusat Studi Perancangan Hukum dan Kebijakan Publik
 +  * Pusat Pengembangan Riset Sistem Peradilan Pidana (PERSADA)
 +  * Porsmouth Brawijaya Centre for Global, Health, Population and Policy
 +  * Pusat Studi Pembangunan Desa (PPs Desa)
 +  * Pusat Studi Molekul Cerdas Berbasis Sumber Genetik Alami
 +**Pusat Layanan** \\
 +Pusat layanan dibawah ini merupakan gabungan dari LPPM (Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat) dan LP3M (Lembaga Pengembangan Pendidikan dan Penjaminan Mutu) yang meliputi:​[94][95 ​   Pusat              * Pelayanan Pengembangan Teknologi Tepat Guna
  
 +* Pusat Pelayanan Pengembangan dan Pemberdayaan Masyarakat (P4M)
 +* Pusat Layanan Konsultasi dan Pengolahan Data
 +* Pusat Layanan Kuliah Kerja Nyata
 +* Pusat Pengembangan Manajemen Penelitian (PHK)
 +* Pusat Inkubator Bisnis dan Layanan Masyarakat (PIBLAM)
 +* Peningkatan Publikasi Internasional Karya Ilmiah Dosen (PPIKID)
 +* Pusat Pembinaan Agama
 +* Pusat Mata Kuliah Pengembangan Kepribadian
 +* Pusat Pengembangan Aktivitas Teknologi Pembelajaran
 +* Pusat Informasi, Dokumen, dan Keluhan
 +* Pusat Pengembangan Relevansi Pendidikan
 +* Pusat Pengembangan Pendidikan Akademik dan Profesional
 +* Pusat Pengembangan Manajemen Pendidikan
 +* Pusat Urusan Internasional
 +* Pusat Jaminan Mutu
 +* Pusat Studi Layanan Disabilitas (PSLD)
 +* Pusat Pemeringkatan
 +==LSIH==
 +LSIH atau Laboratorium Sentral Ilmu Hayati merupakan laboratorium pusat yang ada di UB dengan spesialisasi di bidang keilmuan hayati. Bidang ini meliputi ilmu-ilmu dasar Biologi, Agrikompleks,​ Kedokteran, serta ilmu-ilmu yang terkait lainnya. LSIH diresmikan pada 26 Juli 2007 dan menjadi sentra laboratorium utama di Indonesia yang telah berstandar Internasional ISO 9001. LSIH memiliki kewenangan penuh dalam melakukan pelayanan bagi peneliti, uji bahan, dan pelatihan untuk kepuasan pengguna.
 +===Referensi===
 +  * halaman ini disadur dari [[https://​id.wikipedia.org/​wiki/​Universitas_Brawijaya|entry Wikipedia Universitas Brawijaya]]